Adverts

Wednesday, August 22, 2012

Hukum Bermain Mercun

“Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redhakan Islam itu menjadi agama untuk kamu”. (Surah al-Maidah, ayat 3)

Assalamualaikum w.b.t.

Sebenarnya saya ingin berehat seketika daripada mengupdate blog, tetapi setelah mendengar dentuman sana sini di langit timbul perkara yang ingin dikongsikan bersama. Sudah menjadi kebiasaan pada setiap tahun, apabila tibanya Hari Raya Aidil Fitri kita akan mendengar letupan mercun.


Ia seringkali mengganggu masyarakat awam sekeliling dengan kebisingan bunyinya selain bahaya letupannya. Selagi ia tidak memberi mudarat pada diri atau orang lain, maka ia dibolehkan. Mercun yang membawa kepada kemudaratan / kecederaan diri atau orang lain adalah haram.

“Tidak halal bagi seorang muslim membuat muslim lain terkejut”. (Riwayat Abu Daud dan Ahmad)

من ضَارَّ أَضَرَّ الله بِهِ وَمَنْ شَاقَّ شَاقَّ الله عليه
"Barangsiapa yang membawa mudarat maka Allah akan memudaratkan dirinya sendiri, sesiapa yang menyusahkan orang lain, Allah akan menyuasahkannya pula".
(Riwayat Abu Daud)

Seterusnya, ia juga dikira sebagai suatu pembaziran juga kerana wang yang digunakan dikira dibakar begitu sahaja untuk menikmati letupan tersebut. Allah s.w.t mengurniakan kita harta untuk dibelanjakan sebaiknya dan bukan untuk mengikut hawa nafsu atas alasan kemeriahan lalu membeli pelbagai jenis mercun.


Oleh itu, rakan-rakan, sahabat-sahabat, adik-adik, abang-abang, akak-akak jangan lah bermain mercun. Jagalah tubuh badan yang sihat ini daripada bahana mercun. Semoga Allah s.w.t. melindungi diri kita ini hawa nafsu dan bisikan syaitan.

Sumber : Dr Maza
Untuk lihat biodata Dr Maza, sila Klik Sini.

Barangsiapa yang menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu, maka Allah memudahkan jalannya untuk menuju syurga. Bahawasanya malaikat itu akan meletakkan naungan sayapnya pada orang yang menuntut ilmu kerana mensyukuri apa yang dilakukannya. Bahawasanya orang-orang yang berilmu pengetahuan adalah pewaris para Nabi. Bahawasanya para Nabi itu tidak mewarisi dirham atau dinar tetapi diwariskannya adalah ilmu. Oleh itu, barangsiapa yang mengambilnya (mendapatkan ilmu itu), ia telah menperoleh bahagian pusaka yang sangat banyak. (H.R. Abu Daud dan al-Turmudhi)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...